Berisi informasi tentang kesehatan, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo, berbagai puisi, tv streaming, science dan informasi yang berguna untuk kehidupan masyarakat

Sistem Pendidikan di Jepang

Pendidikan di Jepang

Ketika Jepang membuka dirinya kepada dunia pada tahun 1868, salah satu dari prioritas tinggi pemerintah sedang penangkapan dengan standar Barat dalam sains dan pendidikan. Sistem pendidikan di Jepang direformasi terutama sesuai dengan model Jerman dan Perancis yang ahli dianggap sebagai yang paling cocok dan menguntungkan. Setelah perang dunia kedua, Amerika mereformasi sistem pendidikan Jepang setelah mereka sendiri yang terdiri dari enam tahun sekolah dasar, masing-masing tiga tahun sekolah SMP dan SMA dan empat tahun di universitas atau dua tahun kuliah junior.

Wajib belajar meliputi SD dan SMP. Lebih dari 90% dari semua siswa juga lulus dari sekolah tinggi dan lebih dari 40% dari universitas atau perguruan tinggi junior. Di universitas persentase siswa laki-laki lebih tinggi daripada siswa perempuan sedangkan sebaliknya adalah kasus di perguruan tinggi junior. Jumlah mahasiswa lulusan universitas relatif rendah.


Tahun sekolah Jepang dimulai pada bulan April dan terdiri dari tiga istilah, dipisahkan oleh liburan singkat di musim semi dan musim dingin, dan liburan musim panas satu bulan lama.

Karakteristik dari sistem sekolah Jepang ujian masuk, dan dengan mereka saing yang tinggi di kalangan siswa. Sebagian besar sekolah tinggi, universitas, serta swasta beberapa SMP dan SD membutuhkan pelamar untuk menulis ujian masuk. Dalam rangka untuk lulus ujian masuk ke lembaga terbaik, banyak siswa menghadiri sekolah persiapan khusus (juku) selain kelas reguler, atau selama satu sampai dua tahun antara sekolah tinggi dan universitas (yobiko).

Universitas paling bergengsi adalah Universitas Nasional Tokyo dan Universitas Kyoto, diikuti oleh universitas-universitas swasta terbaik.

2 comments