Berisi informasi tentang kesehatan, kehidupan sehari-hari, adventure, wisata, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo

Tentang Pendidikan Di Indonesia

Bagaimana Pendidikan Di Indonesia?

Pendidikan di Indonesia yaitu dengan tanggung jawab dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) dan Departemen Agama (Kemenag). Di negara Indonesia ini semua warga negara diwajibkan melakukan pendidikan sembilan tahun belajar dengan terdiri dari enam tahun di tingkat SD dan tiga tahun di tingkat menengah. Pada sekolahan Islam berada di bawah tanggung jawab Kementerian Agama.


Pendidikan didefinisikan sebagai upaya untuk membangun lingkungan belajar dan proses pendidikan yang terencana sehingga siswa akan aktif dalam mengembangkan / potensi yang ada pada dirinya sendiri untuk melakukan tingkat religius dan spiritual, kesadaran, kepribadian, kecerdasan, perilaku dan kreativitas untuk dirinya sendiri, sebagai warga negara dan bangsa yang baik. Konstitusi juga mencatat untuk pendidikan di Indonesia telah dibagi menjadi dua bagian besar yaitu formal dan non-formal.


Pendidikan formal dibagi lagi menjadi tiga tingkatan, dasar, pendidikan menengah dan tinggi.
Sekolah di Indonesia dijalankan dengan upaya yang baik oleh pemerintah, baik itu sekolah Negeri maupun sektor Swasta. Beberapa dari sekolah swasta menyebut sebagai "sekolah nasional plus" yang berarti bahwa sekolah tersebut berniat untuk dapat melampaui persyaratan minimum yang dijalankan pemerintah dengan sistem pendidikannya, terutama dengan penggunaan bahasa Inggris sebagai pengantar atau memiliki kurikulum berbasis internasional.


Sejarah dan Karakter Pendidikan Indonesia

Karakter sistem pendidikan Indonesia mencerminkan warisan bangsa dengan beragam agama, perjuangan untuk identitas nasional dengan berbagai budaya, dan tantangan dari alokasi sumber daya dalam miskin tapi berkembang sebagai negara kepulauan dengan penduduk muda dan tumbuh cepat.

Meskipun rancangan konstitusi menyatakan sejarah pendidikan pada tahun 1950 bahwa tujuan utama pemerintah adalah untuk memberikan setiap warga Indonesia dengan setidaknya enam tahun sekolah dasar, tujuan pendidikan universal belum tercapai pada akhir 1980-an, khususnya di kalangan perempuan , meskipun perbaikan besar telah dibuat.

Hambatan untuk memenuhi tujuan pemerintah termasuk tingkat tinggi kelahiran, penurunan angka kematian bayi, dan kekurangan sekolah dan guru yang berkualitas. Pada tahun 1973 Suharto mengeluarkan perintah untuk menyisihkan sebagian dari pendapatan minyak untuk pembangunan sekolah dasar baru. Tindakan ini mengakibatkan pembangunan atau perbaikan fasilitas hampir 40.000 sekolah dasar oleh akhir 1980-an, sebuah langkah yang sangat baik dalam memfasilitasi tujuan pendidikan universal.


Pendidikan Dasar dan Menengah
Setelah TK atau Paud, warga Indonesia antara tujuh dan dua belas tahun diminta untuk menjalankan pendidikan dasar dengan enam tahun sekolah dasar pada 1990-an dan sampai sekarang masih berlanjut. Mereka bisa memilih antara sekolah yang dikelola negara, maupun sekolah umum nonsectarian yang diawasi oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan atau agama (biasanya Islam) sekolah swasta atau semi privat diawasi dan dibiayai oleh Departemen Agama.

Namun, meski 85 persen penduduk Indonesia telah terdaftar sebagai Muslim, menurut sensus tahun 1990, kurang dari 15 persen menghadiri sekolah-sekolah agama. Angka pendaftaran yang sedikit lebih tinggi untuk anak perempuan daripada anak laki-laki dan jauh lebih tinggi di Jawa dibandingkan daerah lain di Indonesia.

Tujuan utama dari sistem pendidikan nasional di awal 1990-an itu bukan hanya untuk menanamkan kebijaksanaan sekuler tentang dunia, tetapi juga untuk mengajar anak-anak dalam prinsip-prinsip partisipasi dalam negara-bangsa modern, birokrasi, serta yayasan moral dan ideologis. Sejak tahun 1975, sebuah fitur kunci dari kurikulum nasional - seperti di bagian lain dari masyarakat - telah instruksi dalam Pancasila.

Anak usia enam dan di atas lima prinsip belajar - Ketuhanan yang Maha Esa, kemanusiaan, persatuan nasional, demokrasi, dan keadilan sosial - dengan menghafal dan diperintahkan setiap hari untuk menerapkan makna ini simbol nasional kunci untuk hidup mereka. Dugaan upaya kudeta komunis pada tahun 1965 memberikan gambar yang lebih hidup dari pelanggaran terhadap Pancasila. Sebagian untuk membuktikan penolakan mereka terhadap ideologi komunis, semua guru - seperti anggota lain dari birokrasi Indonesia - bersumpah setia tidak hanya pada Pancasila, tapi partai pemerintah kelompok fungsional.

Di dalam kelas sekolah umum dari awal 1990-an, gaya pedagogi berlaku bahwa belajar hafalan menekankan dan menghormati otoritas guru. Meskipun anak-anak bungsu kadang-kadang diizinkan untuk menggunakan bahasa lokal, pada tahun ketiga sekolah dasar hampir semua instruksi dilakukan dalam bahasa Indonesia formal.

Alih-alih mengajukan pertanyaan dari siswa, teknik pengajaran standar adalah untuk menceritakan sebuah peristiwa historis atau untuk menggambarkan masalah matematika, berhenti di titik-titik kunci untuk memungkinkan para siswa untuk mengisi kekosongan. Dengan tidak menanggapi masalah individu siswa dan mempertahankan suatu sikap emosional menjauhkan, guru dikatakan sabar (pasien), yang dianggap perilaku mengagumkan.

Secara nasional, rata-rata ukuran kelas di sekolah dasar adalah sekitar dua puluh tujuh, sementara kelas tingkat atas termasuk antara tiga puluh dan empat puluh siswa. Sembilan puluh dua persen siswa sekolah dasar lulus, tetapi hanya sekitar 60 persen dari mereka yang melanjutkan ke SMP (usia tiga belas sampai lima belas).

Dari mereka yang melanjutkan ke SMP, 87 persen juga melanjutkan ke SMA (usia enam belas sampai delapan belas tahun). Tingkat melek huruf orang dewasa secara nasional tetap sekitar 77 persen pada tahun 1991 (84 persen untuk laki-laki dan 68 persen untuk perempuan), menjaga Indonesia terikat dengan Brunei untuk keaksaraan terendah di antara enam negara anggota Asosiasi untuk Asia Tenggara (ASEAN).

Pada awal 1990, setelah penyelesaian program sekolah dasar enam tahun, siswa dapat memilih di antara berbagai sekolah SMP dan SMA kejuruan dan preprofessional, masing-masing tingkat yang tiga tahun lamanya. Ada SMP akademis dan kejuruan yang dapat menyebabkan diploma tingkat senior. Ada juga "ilmu domestik" SMP untuk anak perempuan. Pada tingkat sekolah menengah atas, ada sekolah pertanian tiga tahun, hewan, dan kehutanan terbuka untuk siswa yang telah lulus dari sekolah tinggi akademik SMP. Khusus sekolah di tingkat junior dan senior mengajarkan manajemen hotel, clerking hukum, seni plastik, dan musik.

Program pelatihan guru yang bervariasi, dan secara bertahap ditingkatkan. Misalnya, pada 1950-an orang menyelesaikan program pelatihan guru di tingkat SMP dapat memperoleh sertifikat guru. Sejak 1970-an, bagaimanapun, profesi guru dibatasi untuk lulusan SLTA untuk guru di sekolah dasar dan untuk lulusan kursus pendidikan tingkat universitas untuk guru nilai yang lebih tinggi.

Remunerasi untuk guru sekolah dasar dan menengah baik dibandingkan dengan negara-negara seperti Malaysia, India, dan Thailand. Rasio murid-guru juga baik dibandingkan dengan negara-negara paling Asia di 25,3-1 dan 15,3-1, masing-masing, untuk sekolah dasar dan menengah di pertengahan 1980-an ketika rata-rata adalah 33,1-1 dan 22,6 1 untuk negara-negara Asia-Pasifik.


Sekolah Islam
Penekanan pada Pancasila di sekolah umum telah ditentang oleh beberapa mayoritas Muslim. Sebuah minoritas yang berbeda tapi vokal ini umat Islam lebih memilih untuk menerima pendidikan mereka di sebuah pusat pembelajaran pesantren atau perumahan.

Biasanya di daerah pedesaan dan di bawah arahan seorang sarjana muslim, pesantren yang dihadiri oleh orang-orang muda yang mencari pemahaman rinci tentang Quran, bahasa Arab, syariah, dan tradisi dan sejarah Islam. Siswa bisa masuk dan meninggalkan pesantren setiap saat sepanjang tahun, dan penelitian tersebut tidak terorganisir sebagai perkembangan program yang mengarah ke lulus. Meskipun tidak semua pesantren yang sama-sama ortodoks, sebagian besar dan tujuan utama adalah untuk menghasilkan Muslim yang baik .

Dalam rangka bagi siswa untuk beradaptasi dengan kehidupan di modern, sekuler negara-bangsa, Departemen didominasi Agama Muslim menganjurkan penyebaran berbagai sekolah Islam baru atau madrasah. Pada awal 1990-an, sekolah-sekolah ini terintegrasi pelajaran agama dari pesantren dengan subyek sekuler dari sistem pendidikan umum gaya Barat.

Yang kurang dari 15 persen dari populasi anak usia sekolah yang menghadiri kedua jenis sekolah Islam melakukannya karena dirasakan instruksi kualitas yang lebih tinggi. Namun, di antara sekolah-sekolah Islam, madrasah menempati peringkat lebih rendah dari pesantren. Meskipun persepsi yang meluas di Barat ortodoksi Islam bangkit kembali di negara-negara Muslim, tahun 1980-an melihat sedikit peningkatan keseluruhan peran agama dalam kurikulum sekolah di Indonesia.

Secara umum, sistem pendidikan Indonesia masih menghadapi kekurangan sumber daya pada 1990-an. Kekurangan staf di sekolah-sekolah di Indonesia tidak lagi sebagai akut seperti pada tahun 1950, tetapi kesulitan yang serius tetap, khususnya di bidang gaji guru, sertifikasi guru, dan menemukan pegawai yang berkualitas. Menyediakan buku dan peralatan sekolah lainnya di seluruh kepulauan farflung terus menjadi masalah yang signifikan juga.


Pendidikan Tinggi
Lembaga-lembaga Indonesia pada pendidikan tinggi telah mengalami pertumbuhan dramatis sejak kemerdekaan. Pada tahun 1950 ada sepuluh perguruan tinggi, dengan total 6.500 siswa. Pada tahun 1970 ada 450 lembaga swasta dan negara mendaftarkan 237.000 siswa, dan tahun 1990 ada 900 lembaga dengan 141.000 guru dan hampir 1.486.000 siswa.

Institusi publik menikmati rasio murid-guru jauh lebih baik (14-1) dibandingkan lembaga swasta (46-1) pada pertengahan 1980-an. Sekitar 80 sampai 90 persen dari anggaran universitas negeri yang dibiayai oleh subsidi pemerintah, meskipun perguruan tinggi memiliki otonomi yang jauh lebih dalam kurikulum dan struktur internal dari sekolah dasar dan menengah. Sedangkan kuliah di lembaga-lembaga negara tersebut adalah terjangkau, gaji dosen yang rendah menurut standar internasional. Namun, gaji universitas lebih tinggi dari gaji sekolah dasar dan menengah.

Selain itu, dosen sering memiliki pekerjaan lain di luar universitas untuk menambah upah mereka. PTS dioperasikan oleh yayasan. Tidak seperti universitas negeri, lembaga swasta memiliki anggaran yang hampir seluruhnya didorong oleh perkuliahan. Setiap siswa menegosiasikan biaya pendaftaran satu kali dengan biaya yang bisa cukup tinggi pada saat masuk. Jika universitas memiliki afiliasi keagamaan, bisa membiayai beberapa biaya melalui sumbangan atau hibah dari organisasi keagamaan internasional.

Pemerintah hanya memberikan dukungan terbatas untuk universitas swasta.
Pendidikan tinggi di awal 1990-an menawarkan berbagai macam program, banyak yang berada dalam keadaan fluks. Hampir setengah dari semua mahasiswa yang terdaftar di pendidikan tinggi di tahun 1985 jurusan ilmu sosial. Humaniora dan ilmu pengetahuan dan teknologi mewakili hampir 28 persen dan 21 persen, masing-masing.

Derajat utama yang diberikan adalah Muda sarjana (sarjana junior, kira-kira sesuai dengan gelar sarjana) dan sarjana (sarjana atau gelar master). Sangat sedikit derajat gelar doctor yang diberikan. Beberapa siswa belajar untuk sarjana Muda yang benar-benar selesai dalam satu sampai tiga tahun. Satu studi menemukan bahwa hanya 10 sampai 15 persen siswa menyelesaikan program studi mereka tepat waktu, sebagian karena kebutuhan untuk menyelesaikan skripsi tradisional (tesis). Pada tahun 1988, misalnya, 235.000 siswa baru diterima untuk pelatihan sarjana Muda-level dan 1.234.800 yang terdaftar di berbagai tahapan program, tetapi hanya 95.600 lulus.

Diskusi tentang bagaimana meningkatkan pendidikan tinggi Indonesia difokuskan pada masalah gaji guru, fasilitas laboratorium dan penelitian, dan kualifikasi guru. Menurut angka resmi, pada tahun 1984 hanya 13,9 persen dari anggota fakultas permanen di lembaga-lembaga negara pendidikan tinggi punya gelar yang lebih tinggi, hanya 4,5 persen memiliki gelar doktor.

Karena program doktor yang langka di Indonesia dan ada sedikit uang untuk mendukung pendidikan luar negeri, situasi ini membaik hanya perlahan-lahan. Meskipun kesulitan-kesulitan, sebagian besar lembaga pendidikan tinggi menerima sejumlah besar aplikasi di akhir 1980-an dan awal 1990-an, dalam lembaga negara kurang dari satu aplikasi dalam empat diterima. Salah satu masalah yang paling serius untuk lulusan dengan gelar tinggi, bagaimanapun, adalah mencari pekerjaan yang sesuai dengan pendidikan mereka yang baru diperoleh.

Universitas Indonesia, didirikan di Jakarta pada 1930-an dan sebagai universitas tertua bangsa Indonesia. Universitas besar lainnya termasuk Universitas Gadjah Mada (tertua pascakemerdekaan universitas di Indonesia, didirikan pada tahun 1946) di Yogyakarta, Universitas Katolik dan Institut Teknologi Bandung yang berada di Bandung, dan Institut Pertanian Bogor di Bogor. Pada awal 1990-an, ada juga adalah universitas regional yang penting di Sulawesi, Sumatera Utara, Jawa Barat, dan Irian Jaya.

0 comments

Post a Comment