Berisi informasi tentang kesehatan, kehidupan sehari-hari, adventure, wisata, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo

Teknologi Gas Alam - Shale Gas

Gas Alam - Shale Gas

Gas alam adalah bahan bakar fosil dalam bentuk yang paling murni. Berisi hanya dua elemen yaitu karbon dan hidrogen, dan gas dalam keadaan mentah. Ini berarti membutuhkan pengolahan minimal dan menciptakan emisi lebih sedikit dalam produksi dan dibanding penggunaan dari bahan bakar fosil lainnya seperti shale gas , tigh gas, dan sour gas. Hal ini yang membuat gas alam merupakan bahan bakar penting untuk mengurangi karbon dioksida dan emisi atmosfer lainnya.


Seperti semua bahan bakar fosil, gas alam diciptakan selama jutaan tahun dari pemecahan bahan organik di bawah permukaan bumi. Ladang gas alam konvensional terdiri dari besar kantong yang mengalir bebas dari gas yang terperangkap dan dapat disadap dari sumur tunggal. Di ladang gas shale dan ketat, akumulasi gas terjadi dalam ruang pori yang lebih kecil dan lebih ketat di batu.


Apa Itu Shale Gas?

Shale gas adalah deskripsi untuk bidang di mana akumulasi gas alam terkunci di dalam gelembung kecil seperti saku di dalam sedimen batuan berlapis seperti serpih. Sementara ahli geologi telah dikenal selama puluhan tahun bahwa shale gas ada jauh di bawah tanah dan terdapat banyak di daerah benua Amerika Utara dan Indonesia sendiri akan bekerja sama dengan AS untuk mempelajari tentang teknologi shale gas dengan tujuan menekan penggunaan BBM dan sebagai persiapan Indonesia beralih dari BBM ke bahan bakar gas atau BBG.


 Teknologi pengolahannya harus serius ditingkatkan, dengan metode pengeboran tradisional vertikal untuk minyak dan gas mampu mengakses hanya sebagian kecil gas dalam formasi tersebut. Namun baru-baru ini, efisiensi operasional dan teknologi terbukti telah datang bersama-sama untuk membuat gas serpih diakses dan kompetitif secara ekonomi.
Menurut ahli geologi dari Universitas Trisakti, Agus Guntoro menambahkan menurut penelitian para ahli geologi di Indonesia, negara ini memiliki sekitar 60 cekungan yang kaya akan shale. Lokasinya antara lain di Sumatra Utara, Sumatra bagian tengah, Sumatra Selatan, Barito, Kutai dan Tarakan. Untuk mengekstrak gas dari formasi shale harus dengan menggunakan teknologi benar-benar teruji secara bertanggung jawab.


Apa Itu Tight Gas?
Sementara shale gas yang terperangkap dalam batuan, tight gas menjelaskan gas alam yang tersebar dalam rendah porositas lumpur atau daerah pasir yang menciptakan lingkungan yang ketat untuk gas. Bagaimana ketat? Tight gas didefinisikan (di AS) memiliki kurang dari 10 persen porositas dan kurang dari 0,1 millidarcy permeabilitas.
  • Porositas adalah proporsi ruang kosong dengan volume total batuan. Misalnya, pasir pantai segar memiliki sekitar 50 persen porositas. Tight gas diadakan di pori-pori hingga 20.000 kali lebih sempit dari rambut manusia.
  • Permeabilitas adalah kemampuan cairan untuk bergerak melalui pori-pori. Seseorang dapat meniup udara melalui sampel batuan yang memiliki sekitar 1000 millidarcies permeabilitas.
Secara umum, pengeboran yang sama dan teknologi penyelesaian yang efektif dengan gas shale juga dapat digunakan untuk mengakses dan mengekstrak gas ketat.


Apa Itu Sour Gas?
Di beberapa daerah, termasuk bagian-bagian dari rentang gunung Rocky, gas alam terjadi dicampur dengan tingkat yang lebih tinggi belerang, menciptakan hidrogen sulfida (H2S), gas korosif. Ini disebut sour gas atau gas asam yang memerlukan proses tambahan untuk memurnikan itu. Dengan menempatkan keamanan khusus dan perlindungan lingkungan untuk mencegah hidrogen sulfida akan bahaya merugikan alam sekitar, manusia, hewan, udara atau air, atau korosi dan merusak bahan dan peralatan lain.
Comments
2 Comments

2 comments

  1. Lengkap ulasannya sobat, terima kasih sharenya. Jadi tambah pengetahuan tentang teknologi gas ini. Salam.

    ReplyDelete