Berisi informasi tentang kesehatan, kehidupan sehari-hari, adventure, wisata, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo

Peningkatan Bidang Kewirausahaan di Indonesia

Kewirausahaan di Indonesia

Pemerintah Indonesia telah menyadari bahwa dalam kegiatan kewirausahaan di Indonesia akan meningkatkan efisiensi ekonomi. Pada perannya yaitu Usaha kecil dan menengah (UKM) akan menjalankan peran yang dinamis dalam perekonomian Indonesia. Dengan jumlah UKM Indonesia sekitar 42,4 juta dan mereka berkontribusi 56,7% dari PDB, akun 19,4% dari total ekspor, dan mempekerjakan 79 juta tenaga kerja.


Kementerian Koperasi dan UKM juga memperkirakan dalam pertumbuhan jumlah wirausaha di Indonesia berdasarkan rasio perkembangan dalam 3 tahun terakhir bisa mencapai sekitar 2,5% dari jumlah penduduk atau sebanyak 6.128.655 orang. Pemerintah melalui Kementerian Koperasi dan UKM juga tengah menggalakkan pertumbujan wirausaha melalui program program Gerakan Kewirausahaan Nasional (GKN) yang telah memasuki tahun ketiga dan didukung oleh program instansi lain yang memiliki program sama untuk mencapai angka 2% wirausaha, pemerintah optimistis target tersebut bisa tercapai.


Terdapat tradisi kuat kewirausahaan perempuan di Indonesia, khususnya di usaha mikro dan kecil. Di Indonesia, wanita cenderung kurang daripada pria untuk menjadi pemilik. Meskipun jumlah mereka yang kecil, perempuan pengusaha di Indonesia memiliki reputasi yang baik. Ada banyak upaya pemerintah untuk memperkenalkan teknologi baru untuk pengembangan UKM.


Namun, gerakan separatis dan rendahnya tingkat keamanan di daerah provinsi, serta kebijakan politik yang relatif stabil, membentuk beberapa tantangan bagi pengusaha. Masalah tambahan termasuk kurangnya jalur hukum yang dapat diandalkan dalam perselisihan kontrak, korupsi, kelemahan dalam sistem perbankan. Kepercayaan investor masih rendah, dan untuk mencapai pertumbuhan di masa depan, reformasi internal akan penting untuk membangun kepercayaan dari negara donor internasional dan investor.
Industri garmen di Indonesia didominasi oleh pengusaha keturunan Cina dan industri Japer oleh pribumi (Melayu Indonesia), dalam mebel rotan, keduanya sama-sama cukup dicampur. Sekitar 75 persen dari pengusaha dalam pakaian dan mebel rotan memiliki beberapa pendidikan universitas, kurang dari setengah dari mereka lebih tradisional, seperti keterampilan berbasis industri yang dilakukan di Jepara.


Indonesia Sebagai Tempat Untuk Memulai Usaha

AS, Kanada, India dan Australia dipandang sebagai salah satu negara terbaik berikutnya untuk mendukung bisnis baru. Namun di sisi lain, Kolombia, Mesir, Turki, Italia dan Rusia adalah salah satu dari sedikit pengusaha. Hasil berasal dari survei terhadap lebih dari 24.000 orang di 24 negara.

Mereka ditanya apakah inovasi sangat dihargai di negara mereka, apakah sulit bagi orang-orang seperti mereka untuk memulai bisnis, apakah orang-orang yang sangat dihargai, dan apakah orang-orang dengan ide-ide yang baik biasanya bisa menempatkan mereka dalam praktek. Mengambil semua jawaban bersama-sama sebagai indeks tunggal, Indonesia keluar sebagai tempat yang paling menguntungkan sebagai tempat untuk memulai usaha bagi pengusaha. Dengan didampingi oleh Amerika Serikat, Kanada dan Australia. Semua negara maju yang disurvei berada di atas nilai rata-rata, dengan pengecualian dari Italia, yang jauh di bawah.
Tapi ada juga banyak negara berkembang yang keluar sebagai pro-pengusaha - India, Cina dan Nigeria juga dirasakan oleh orang-orang mereka sendiri sebagai tempat yang relatif menguntungkan untuk bisnis baru. Dalam hal wilayah, empat negara Asia Timur dan Pasifik yang disurvei semua skor tinggi yang diterima.

Semua tiga negara di Afrika Sub-Sahara juga mencetak gol di atas rata-rata. Tetapi daerah-daerah lain yang lebih bervariasi. Di Amerika Latin, Meksiko dan Peru mencetak relatif tinggi, tetapi Brasil dan Kolombia jauh di bawah rata-rata.

2 comments

  1. wah barusan kemarin saya ikut pelatihan GKN eh sekarang di blog ada lagi yang serupa, hehehehe

    ReplyDelete