Berisi informasi tentang kesehatan, kehidupan sehari-hari, adventure, wisata, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo

Jaringan Internet di Indonesia Menjadi Cepat


Untuk perangkat pintar dan penggemar aplikasi mobile di Indonesia harus menunggu lebih lama lagi sebelum mereka dapat menikmati upload dan download foto, music, video dan file lain yang ada di internet dalam sekejap mata atau cepat.

Regulator telekomunikasi belum melewati peraturan yang diperlukan untuk memungkinkan operator telepon seluler menerapkan teknologi terbaru dalam dunia telekomunikasi yaitu menggunakan Long Term Evolution (LTE) pada sistem jaringan, agar jaringan internet di Indonesia menjadi cepat . LTE adalah generasi keempat (4G) dari teknologi broadband nirkabel, dirancang khusus sebagai saluran untuk lalu lintas data, oleh karena itu dapat memungkinkan data untuk zip dengan lebbih cepat dari generasi ketiga saat ini yaitu jaringan (3G).

 

Menggunakan Long Term Evolution (LTE)

Wong Tjik Tak, direktur media komunikasi dan teknologi di Accenture Indonesia, mengatakan ketersediaan LTE di Indonesia akan memungkinkan konsumen untuk menikmati multimedia, seperti real-time video streaming, melalui perangkat mobile.
"Konsumen cenderung memisahkan kegiatan mereka antara TV, radio dan perangkat mobile. Semua kegiatan ini dapat dengan lancar dikonsumsi melalui perangkat mobile tunggal, dengan LTE, "katanya.

Chandan Joshi, seorang partner di Roland Berger Strategy Consultants, menambahkan bahwa "penggelaran LTE adalah penting" untuk memenuhi permintaan aplikasi data-driven.
Ponsel data diperkirakan naik sejajar dengan proliferasi smartphone. Sebuah studi oleh Accenture memperkirakan bahwa pangsa pasar smartphone akan memperluas menjadi 42 persen pada 2016 dari 15 persen pada 2011.

Joshi menambahkan bahwa negara-negara tetangga lain, seperti Malaysia dan Singapura, telah mengambil langkah-langkah untuk memberikan spektrum LTE.
"Spectrum adalah sumber daya yang langka, sehingga harus berhati-hati dalam pengalokasiannya," katanya.
Namun, dalam dunia Komunikasi Indonesia dan Kementerian Informasi belum mengesahkan RUU mengenai jaringan LTE, yang akan menguraikan spektrum LTE dalam beroperasi.
Menganggarkan Kementerian spektrum yang berbeda untuk setiap teknologi telekomunikasi. Spektrum antara 935 MHz dan 960 MHz, misalnya, adalah untuk 3G.

Gatot S. Dewa Broto, juru bicara kementerian menyatakan bahwa hal tersebut bertujuan untuk mulai untuk membahas RUU paling lambat pada akhir tahun ini.
"Kami akan menyelesaikan anggaran tagihan pada pertengahan 2014," katanya.
Gatot menambahkan bahwa kementerian yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tahap awal, termasuk menata ulang alokasi spektrum, sebelum meluncurkan LTE.

Ini termasuk pergeseran penyiaran televisi analog dari spektrum 700 MHz untuk membebaskan spektrum bagi operator, yang menganggapnya sebagai yang terbaik untuk lalu lintas LTE.
Namun, operator, seperti PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel), telah melakukan uji coba LTE terbatas sejak 2010.
Suryo Hadiyanto, juru bicara Telkomsel, mengatakan bahwa tahun ini, operator berencana untuk melakukan uji coba LTE terhubung ke layanan seperti Internet Messenger (IM), konferensi video dan game.
"Poin plus jaringan LTE akan meningkatkan bisnis Telkomsel, terutama yang berhubungan dengan layanan data dan layanan digital," katanya.
Suryo menjelaskan bahwa LTE akan membantu meningkatkan pendapatan, mengingat bahwa teknologi datang pada biaya yang lebih rendah tetapi memiliki kapasitas yang 70 persen lebih besar daripada teknologi 3G.

"Biaya penetrasi broadband bagi pelanggan akan menjadi lebih murah," katanya.
Namun, tidak adanya regulasi telah menyebabkan operator untuk menahan diri dari pergi habis-habisan dengan membuat jaringan LTE mereka siap.
Hasnul Suhaimi, CEO PT XL Axiata (EXCL), mengatakan bahwa operator akan menyiapkan peralatan LTE sekali frekuensi untuk LTE yang tersedia.

"Menyiapkan LTE mencakup membeli peralatan baru," katanya.
Operator umumnya mengalokasikan persentase besar belanja modal mereka untuk jaringan. XL, misalnya, akan menghabiskan lebih dari 60 persen dari sekitar Rp 9 triliun (US $ 922.000.000) belanja modal pada jaringan tahun ini.

Alexander Ruslie, CEO PT Indosat (ISAT), menambahkan bahwa menyewa spektrum bisa menjadi solusi bagi operator untuk menghindari investasi besar dalam peralatan baru.
Skema ini, disebut Mobile Virtual Network Operator (MVNO), yang melibatkan dalam memiliki operator tanpa jaringan yang berlisensi sendiri dengan menyewa satu dari milik operator lainnya.
Alexander mencatat bahwa jika skema ini diijinkan, operator akan bertanggung jawab untuk membangun jaringan di zona tertentu.

"Para operator dapat kemudian piggy-back pada jaringan masing-masing," katanya.
Hardyana Syintawati, juru bicara Ericsson, mengatakan bahwa secara teknis, infrastruktur jaringan sudah siap untuk LTE.
Tantangannya, katanya yaitu berada pada terbatasnya ketersediaan perangkat LTE-enabled.
"Ponsel dan aplikasi adalah kunci untuk keberhasilan masa depan LTE," katanya.
Hanya baru, smartphone high-end di pasar, seperti iPhone 5, Samsung Galaxy S4 dan BlackBerry Z10, memiliki chipset yang terhubung ke jaringan LTE.

Ben Siagian, Country Manager Qualcomm, pembuat chip ponsel besar, mengatakan bahwa band fragmentasi adalah "mungkin tantangan terbesar yang dihadapi desain perangkat LTE multimode global."
Negara yang berbeda menjalankan jaringan LTE pada spektrum yang berbeda, dan chip harus dapat terhubung ke berbagai spektrum.

6 comments

  1. wah dengan koneksi jadi cepat jadi lebih semangat ngeblog blogwalking:d

    ReplyDelete
  2. jika LTE sudah diterapkan tentunya memudahkan pengguna internet untuk mendapatkan sesuatu, karena kecepatan internet semakin baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar sekali sobat, karena Indonesia sendiri juga termasuk salah satu pengguna internet terbanyak di dunia jadi pemerintah seharusnya ikut membantu pembenahan dalam bidang fasilitas jaringan internet

      Delete
  3. yg penting,kecepatan full,harga terjangkau

    ReplyDelete