Berisi informasi tentang kesehatan, kehidupan sehari-hari, adventure, wisata, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo

Bulan – Satelit Utama Bumi

Satelit utama bumi yaitu bulan mengorbit pada Bumi dan merupakan satelit alami yang signifikan. Hal ini diyakini bahwa sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, sebuah planet yang sedikit lebih besar dari planet Mars menghantam planet Bumi yang masih muda kemudian hancur.
Sebagian kecil dari massa asli di planet ini, terjebak di orbit sekitar Bumi, kembali digabung untuk membentuk Bulan. Awal terbentuknya bulan ini mungkin cair tetapi ketika dinginnya luar angkasa, kristal plagioklas low-density tumbuh dalam cair dan mengapung ke permukaan di mana mereka dikumpulkan untuk membentuk lapisan tebal batuan anorthosite.

Satelit Utama Bumi

Bulan saat ini mundur dari jarak Bumi beberapa sentimeter setiap tahun dan akhirnya akan bebas dari tarikan gravitasi bumi jika matahari tidak meleleh dari sistem Bumi-Bulan. Karena gravitasi yang sangat lemah, untuk berjalan di Bulan, seorang astronot harus berlatih cara berjalan di gravitasi rendah yang sama sekali berbeda berjalan di gravitasi Bumi.
Dilihat dari Bumi, permukaan Bulan tampak terang dan berbeda dengan daerah gelap. Daerah terang membentuk medan kasar, sangat ditandai dengan lingkaran kawah meteorit yang dikenal sebagai dataran tinggi lunar. Kita sekarang tahu bahwa dataran tinggi yang terbuat dari batu yang disebut anorthosite dan polymict breksi. Anorthosite adalah jenis batu yang sebagian besar terdiri dari kalsium aluminium silikat mineral putih yang disebut plagioklas, sedangkan polymict breksi adalah bstu yang sebagian besar terdiri dari potongan sudut anorthosite yang bahan lainnya rusak dan dipadatkan bersama-sama oleh dampak yang banyak dari meteorit.


Berbeda dengan dataran tinggi, daerah gelap cukup halus dan merupakan dataran rendah. Mereka dikenal sebagai lunar maria (daerah laut, meskipun mereka tidak mengandung air). Kita sekarang tahu bahwa maria terbuat dari basalt, dibentuk sebagai batuan cair [dalam interior yang sebelumnya panas] menggenang dan mengalir di atas permukaan bulan, meliputi daerah yang lebih tua atau kawah lanskap. Terlihat di close-up, permukaan bulan yang penuh dengan tudung dari fragmen longgar batu dan debu yang dikenal sebagai regolith bulan.


Regolith hanyalah puing-puing yang diciptakan oleh meteorit yang menabrak Bulan dengan kecepatan tinggi dan kemudian meledak.
Pada akhir tahun enam puluhan dan tujuh puluhan, NASA mengirimkan tujuh misi Apollo ke Bulan. Orang pertama yang melangkah ke permukaan bulan, Neil Armstrong, adalah astronot Apollo 11, Apollo 18 awak yang terakhir untuk menginjakkan kaki di bulan. NASA, ESA, bersama dengan badan ruang angkasa Rusia dan Cina, baru mulai program baru lagi pada seperempat abad kemudian, dengan kehadiran manusia di Bulan.


Seperti dibuktikan oleh film 2001: A Space Odyssey, Bulan telah menjadi subjek propaganda fiksi ilmiah yang intens. Istilah lunar sebenarnya berasal dari nama Luna, yang diberikan ke Bulan dalam berbagai bentuk oleh banyak peradaban kuno. Bulan telah ditampilkan dalam banyak cerita rakyat, dan Cina digunakan untuk percaya bahwa selama gerhana matahari, naga sedang memakan Matahari. Kedua gerhana matahari dan bulan sering terjadi.


Selama gerhana matahari Bulan menutupi Matahari pada daerah tertentu dari Bumi selama beberapa detik, menciptakan "diamond ring" efek dari sebelum terjadinya gerhana sebenarnya. Selama gerhana bulan, keseluruhan bulan lewat di belakang bayangan bumi dari matahari, memberikan cahaya yang sangat samar.
Comments
2 Comments

2 comments

  1. Wah ulasannya komplt ini, jadi kayak membuka Lɑ̤̥̈̊ƍΐ pelajaran fisika. Terimakasih sudah menshare..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ok,.sama sama sob dan semoga dapat bermanfaat bagi semua :)

      Delete