Berisi informasi tentang kesehatan, kehidupan sehari-hari, adventure, wisata, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo

Statis Versus Dinamis URL


Berdasarkan bagian sebelumnya, Anda mungkin mendapatkan kesan bahwa algoritma mesin pencari mencoba untuk mempermalukan segala upaya yang dilakukan oleh desainer untuk membuat situs menjadi cantik. Telah menjelaskan juga mengapa mesin pencari tidak suka gambar, film, applet dan tambahan lainnya.

URL Dinamis - URL Statis

Sekarang, Anda mungkin berpikir bahwa mesin pencari terlalu membingungkan dan nakal untuk tidak menyukai URL dinamis yang baik. Jujur, pengguna juga tidak cinta dengan URL seperti http://domain.com/product.php?cid=1&pid=5 karena URL tersebut tidak tahu banyak tidaknya tentang isi dari halaman. Ada beberapa alasan bagus mengapa URL statis skornya lebih baik daripada URL dinamis.


Pertama, URL dinamis tidak selalu ada, maksudnya yaitu halaman yang dihasilkan atas permintaan setelah pengguna melakukan beberapa jenis tindakan untuk mengisi formulir dan menyerahkan atau melakukan pencarian menggunakan mesin pencari situs. Dalam arti, halaman tersebut tidak ada untuk mesin pencari, karena mereka itu mengindeks Web dengan merangkak, bukan dengan mengisi formulir.
Kedua, bahkan jika halaman dinamis telah dihasilkan oleh permintaan pengguna sebelumnya dan disimpan di server, mesin pencari mungkin hanya lewatkan saja jika ia memiliki tanda tanya terlalu banyak dan simbol-simbol khusus lainnya di dalamnya. Pada suatu saat search engine saat melakukan halaman dinamis tidak indeks sama sekali, sementara hari ini mereka melakukan indeks tetapi umumnya lebih lambat dari mereka indeks halaman statis.

 
Idenya adalah untuk tidak kembali ke HTML statis saja. Database-driven situs yang besar tetapi akan lebih baik jika Anda melayani halaman Anda ke mesin pencari dan pengguna dalam format yang mereka inginkan agar mudah mengindeks. Salah satu solusi dari masalah URL dinamis disebut menulis ulang URL. Ada alat khusus (berbeda untuk platform yang berbeda dan server) yang menulis ulang URL dalam format ramah, sehingga mereka muncul dalam browser seperti halaman HTML biasa.

2 comments

  1. kalau domain blogger itu ndak masalahkan? setau saya di belakan domain tsbt ndak ada kode2 yg aneh, hanya menampilan judul postingan

    ReplyDelete
    Replies
    1. gapapa mba,..lagian blogger juga kn buatan dari google sendiri...

      Delete