Berisi informasi tentang kesehatan, kehidupan sehari-hari, adventure, wisata, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo

Cara Memilih Charger Portable yang Tepat


Pengguna charger portable yang biasa disebut juga power bank atau power pack sebagai merk dagang beberapa vendor yang mengalami peningkatan dari hari ke hari. Dan sebagaimana yang telah diketahui bahwa semakin banyak gadget yang mengimplementasikan baterai Lithium dengan sistem pengisian baterai sederhana dan memungkinkan hal tersebut dapat terjadi.

Charger Portable

Terlebih bagi anda yang selalu berkomunikasi dengan menggunakan ponsel yang jelas sekali memiliki daya tahan baterai yang terbatas, sementara kita terhubung dengan BTS, baik untuk komunikasi sederhana maupun akses internet. Pada saat tidak ditemukan colokan listrik yang aman, maka solusi utamanya adalah memiliki sebuah perangkat charger portable.



Entah dimana Anda sedang berada di tengah hutan, dalam perjalanan, atau di daerah yang tidak ada sumber listrik, maka Anda bisa memanfaatkan perangkat ini untuk mengisi daya baterai. Secara garis besarnya, charger portable telah menyimpan daya yang maksimal dan lalu akan mengalirkan daya listrik ke perangkat yang dihubungkan kepadanya.

Memilih Charger Portable yang Tepat

Walaupun terlihat mudah, sebenarnya ada tips ringan bagaimana Anda dapat memilih perangkat charger portable yang tepat yaitu :
1. Mengetahui Kebutuhan Voltase Ponsel Anda
Hal yang mesti diperhatikan pertama ketika memilih charger portable yaitu pastikan voltase output-nya sama atau lebih besar dari voltase baterai ponsel. Memang mudah kalau kita memiliki kebutuhan untuk melakukan pengisian daya ponsel atau tablet, karena sebagian besar perangkat tersebut memiliki voltase 3,5 volt. Pastikan Anda juga memilih charger tersebut dengan voltase minimal 3,5 volt atau lebih. Kalau tidak dampakya adalah bukannya akan mengisi daya tetapi charger justru akan menyedot daya dari ponsel sampai habis seperti vampir.


Bagaimana untuk mengetahui voltase output ponsel, baik dari baterai ponsel maupun charger portable? Pertama adalah dengan meilhat spesifikasi tekiniknya, kedua dengan melihat sticker yang menempel pada baterai atau charger.


2. Pilih Ukuran yang Tepat
Sudah dari sananya kecenderungan yang terjadi adalah ukuran baterai akan berbanding lurus dengan kapasitas baterai tersebut. Untuk itu kita bicarakan ukuran bisa dipastikan bahwa akan dihadapkan dengan masalah fisik dan kapasitas. Sekarang apa tujuannya Anda membutuhkan charger portable? Hanya untuk bisa online atau BBM-n sepanjang waktu, maka dari itu saya merekomendasikan charger dengan kapasitas tidak terlalu besar.


Dan bisa dipastikan dengan kapasitas tidak terlalu besar, itu berarti bisa kita masukan dalam saku celana, jaket ataupun tas yang berukuran kecil. Maka pada saat sampai rumah kita dapat langsung mengisi charger portabe tersebut.
Tetapi jika Anda berniat mendaki gunung, tetapi masih sempat-sempat update status atau pamer lokasi di facebook, mingkin Anda akan membutuhkan charger portable yang berukuran lebih besar dan dapat kita simpan di tas carrier. Itupun jika memilih membawa peralatan gadget untuk eksis di hutan pegunungan daripada membawa logistik yang cukup. ^_^


Seperti yang sudah kita ketahui, kapasitas baterai atau juga charger portable yaitu ditunjukan dengan satuan mAh (miliAmp hour). Jadi kita bisa mengetahui lewat spesifikasi charger portable yang akan dibeli. Tetapi juga hrus diketahui bahwa besarnya daya yang akan disalurkan ke perangkat lain tidak akan mutlak 100% sebesar daya yang dimiliki oleh charger. Artinya, suatu charger dengan kapasitas 2000mAh tidak bisa menyalurkan daya ke dua perangkat berkapasitas 1000mAh. Banyak faktor yang mempengaruhi hal tersebut dan diantaranya adalah temperatur, fluktuasi voltase dan rasio discharge.


3. Tipe Sumber Daya Charger
Pada saat ini memang pasaran di Indonesia lebih banyak dikenalkan charger portable yang sumber dayanya berasal dari outlet listrik. Artinya kita harus menyambungkan ke colokan listrik untuk mengisi daya hingga penuh agar bisa dibawa kemana-mana.
Tetapi sebenarnya charger portable memiliki banyak sumber daya alternatif. Diantaranya adalah :
  • Cahaya matahari, melalui sebuah solar panel, maka cahaya matahari akan dikonversikan menjadi energi elektrik yang disimpan dalam baterai charger. Tipe baterai portable yang memiliki sumber daya dari matahari ini biasanya berukuran besar, karena membutuhkan permukaan yang cukup lebar untuk cukup terkena paparan cahaya matahari yang lebih efektif. Jenis seperti ini cocok untuk anda yang berniat membawa laptop, kamera digital, ponsel ataupun alat-alat elektrik ke sebuah kegiatan pendakian gunung maupun perkemahan.
  • USB (komputer), beberapa charger portable mengharuskan kita mengisi ulang bateranya dengan USB komputer. Dan mungkin sebagian dari Anda juga menggunakan jenis ini, hanya saja biasanya sudah menggunakan sebuah adapter AC to USB, seperti charger iPhone dan Android. Dimana baterai bisa terisi dengan voltase 5 volt untuk kemudian dibawa kemana-mana.
  • 12 DC Volt (kendaraan), colokan pemantik api di kendaraan juga digunakan untuk melakukan charging beberapa charger portable.
  • Wall Outlet (colokan listrik di rumah), merupakan jenis charging yang paling banyak kita temui. Dimana charger akan mengisi ulang dengan dicolokan ke sumber listrik di rumah.
  • Baterai AA, kita bisa menyiapkan banyak baterai AA ketika dalam perjalanan. Pada saat baterai charger sudah lemah, kita dapat menggantinya dengan baterai AA yang lain dan proses charging dari charger portable bisa dapat berjalan dengan baik.

13 comments

  1. Ya mas, klw misal nih lagi ndak bawa Charge, trus minjem ke temen kebetulan Charge sama tp lain merk dan type dan cocok. Boleh ndak yah? trus bisa ngerusak ndak yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh ndak nya tergantung dari yang kita pinjem donx mba,..hehe
      terus klo menurut pemakaian ya tergantung dr voltase charger tersebut, meskipun lubang charger sama tetapi voltase berbeda dampaknya ada pada saat charging yang nantinya kurang maksimal....

      Delete
    2. Tapi biasanya klw saya minjem Battery FULL tuh, ndak ada masalah serius. Tp ya ndak tau lagi...itu kan kt saya. kikikikik

      Delete
    3. Tp kalo secara teknis voltase baterai dan charger berbeda maka proses charging g terlalu maksimal donx mba,... :)

      mungkin blum aj kali ya,... hehehe

      Delete
  2. Saya biasa perjalanan jauh, jadi cargher portable kudu ada di mobil hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang kalo kaya gitu perlu sekali sob,...hhe

      Delete
  3. Kalau saya Mas pilih yang bagus Mas baik dari harga dan kualitasnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya pun begitu sob,...hehe
      biar lebih mantep aj pakenya....

      Delete
  4. klo charger axioo k asus bisa g y mz...,
    klo d inputnya sama mz,tp klo d outpunya beda d ampere nya aj mz...
    it ngerusak g mz...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayanya si g ngrusak, tapi pada saat pengisiian daya mungkin g maksimal sob,...

      Delete
    2. oh gt mz..,biasanya klo charger ASUS A43S yg asli it kira" brp harganya y mz...?soalnya saya nyari d internet 200 rb an mz...tkut ktipu mz..

      Delete
    3. kalo kaya gitu amannya di outlet resmi ASUS aj,.harga di internet sm asli biasanya ada selisih harga, kn klo lebih ,urah lumayan dan juga bisa garansi...

      Delete
  5. Banyak power bank di pasaran yang memakai baterai abal-abal...Jangan tergiur harga murah...

    ReplyDelete