Berisi informasi tentang kesehatan, kehidupan sehari-hari, adventure, wisata, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo

Penyakit Kurang Darah | Anemia

Anemia atau penyakit kurang darah menggambarkan kondisi di mana jumlah sel darah merah dalam darah rendah. Untuk alasan ini, dokter kadang-kadang menggambarkan seseorang terkena anemia memiliki jumlah darah rendah. Seseorang yang menderita kurang darah disebut anemia. Darah terdiri dari dua bagian, bagian cair yang disebut plasma dan bagian selular.


Bagian seluler berisi beberapa jenis sel yang berbeda. Salah satu jenis yang paling penting dan paling banyak, jenis sel yang paling banyak adalah sel-sel darah merah. Jenis sel lain adalah sel-sel darah putih dan trombosit. Hanya sel darah merah yang dibahas dalam artikel ini. Tujuan dari sel darah merah adalah untuk memberikan oksigen dari paru-paru ke bagian lain dari tubuh.

Penyakit Anemia

Sel darah merah diproduksi melalui serangkaian langkah-langkah yang rumit dan spesifik. Mereka dibuat dalam sumsum tulang (bagian dalam beberapa tulang yang membuat sebagian besar dari sel-sel dalam darah), dan ketika semua langkah yang tepat dalam pematangan yang sempurna, mereka dilepaskan ke dalam aliran darah.

Molekul hemoglobin adalah unit fungsional dari sel-sel darah merah dan merupakan struktur protein kompleks yang berada di dalam sel darah merah. Berbeda dengan kebanyakan sel dalam tubuh manusia, sel-sel darah merah tidak memiliki inti (pusat metabolisme sel).Meskipun sel-sel darah merah yang dibuat di dalam sumsum tulang, banyak faktor lain yang terlibat dalam produksi mereka. Misalnya, besi merupakan komponen yang sangat penting dari molekul hemoglobin, erythropoietin, sebuah molekul yang dikeluarkan oleh ginjal, mempromosikan pembentukan sel darah merah di sumsum tulang.

Tentang Penyakit Anemia

Berikut ini adalah beberapa poin penting meringkas tentang penyakit anemia dan sel darah merah:
  • Memiliki jumlah yang benar dari sel darah merah dan pencegahan anemia memerlukan kerjasama antara ginjal, sumsum tulang, dan nutrisi dalam tubuh. Jika ginjal atau sumsum tulang tidak berfungsi atau tubuh kurang gizi, maka sel darah merah yang normal jumlah dan fungsi mungkin sulit untuk mempertahankan.
  • Anemia sebenarnya adalah sebuah tanda dari proses penyakit daripada penyakit itu sendiri. Hal ini biasanya diklasifikasikan sebagai akut atau kronis. Anemia kronis terjadi selama jangka waktu yang panjang. Anemia akut terjadi dengan cepat. Menentukan apakah anemia telah hadir untuk waktu yang lama atau apakah itu adalah sesuatu yang baru, membantu dokter dalam menemukan penyebabnya. Hal ini juga membantu memprediksi seberapa parah gejala anemia tersebut. Pada anemia kronis, gejala biasanya mulai perlahan dan berlangsung perlahan-lahan, sedangkan dalam gejala anemia akut dapat tiba-tiba dan lebih menyedihkan.
  • Sel darah merah hidup sekitar 100 hari, sehingga tubuh selalu mencoba untuk menggantikan mereka. Pada orang dewasa, produksi sel darah merah terjadi di sumsum tulang. Dokter mencoba untuk menentukan apakah jumlah sel darah merah yang rendah disebabkan oleh hilangnya darah meningkat dari sel darah merah atau dari penurunan produksi mereka dalam sumsum tulang. Mengetahui apakah jumlah sel darah putih dan / atau trombosit telah berubah juga membantu menentukan penyebab anemia.
  • Di Amerika Serikat, 2% sampai 10% dari orang mengalami anemia. Negara-negara lain memiliki tarif lebih tinggi dari anemia. Perempuan muda dua kali lebih mungkin untuk mengalami anemia dibandingkan pria muda karena perdarahan menstruasi yang teratur. Anemia terjadi pada kedua orang muda dan pada orang tua, tetapi anemia pada orang yang lebih tua lebih mungkin menyebabkan gejala yang lebih parah karena mereka biasanya memiliki masalah medis tambahan yang lain.



Jenis Anemia

Secara umum, ada tiga jenis anemia, diklasifikasikan menurut ukuran sel darah merah:
  1. Jika sel darah merah lebih kecil dari biasanya, ini disebut anemia mikrositik. Penyebab utama dari jenis ini adalah kekurangan zat besi (iron tingkat rendah) anemia dan talasemia (kelainan bawaan hemoglobin).
  2. Jika darah ukuran sel darah merah yang normal dalam ukuran (tetapi jumlahnya rendah), ini disebut anemia normositik, seperti anemia yang menyertai penyakit kronis atau anemia yang berhubungan dengan penyakit ginjal.
  3. Jika sel darah merah lebih besar dari biasanya, maka disebut anemia makrositik. Penyebab utama dari jenis ini adalah anemia pernisiosa dan anemia yang berhubungan dengan alkoholisme.

0 comments

Post a Comment