Berisi informasi tentang kesehatan, kehidupan sehari-hari, adventure, wisata, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo

Kesiapan Sekolah Dan Pendidikan Anak Usia Dini

Kesiapan Sekolah Anak Usia Dini

Bayangkan anak usia dini tanpa belajar. Bayangkan sekolah sebagai pandangan yang mewah, bukan prioritas. Untuk anak-anak hampir separuh dunia, terutama perempuan dan anak dari populasi terpinggirkan, pendidikan sekolah anak usia dini tidak dijamin. Ini terlepas dari kenyataan bahwa anak usia dini adalah masa yang paling signifikan pembangunan di kehidupan kita, membangun fondasi, kognitif emosional dan sosial dimana kita membangun masa depan kita.


Perkembangan otak anak tergantung pada stimulasi lingkungan, terutama pada kualitas perawatan dan interaksi yang diterima anak. Seorang bayi yang berpelukan, merayu untuk mendapat sesuatu, menghibur, dan terangsang secara visual memiliki keunggulan penting. Anak-anak yang diasuh dan dirawat dengan baik lebih mungkin untuk sepenuhnya mengembangkan kognitif, bahasa, keterampilan emosional dan sosial, untuk tumbuh sehat, dan memiliki harga diri yang lebih tinggi. Masing-masing bidang ini sangat penting untuk kesejahteraan kita sebagai orang dewasa. Pengalaman dari orang dewasa pada anak usia dini yang benar-benar akhirnya benar-benar membentuk siapa kita sebenarnya.


Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD)

Memang, penelitian di negara-negara berkembang menghubungkan pendidikan anak usia dini (PAUD) program ke tingkat yang lebih tinggi dari pendaftaran sekolah dasar dan kinerja pendidikan, yang kemudian mempengaruhi peluang kerja.
Ketika anak mulai bersekolah terlambat dan tidak memiliki alat yang diperlukan untuk belajar, kemajuan pendidikan mereka menderita dan mereka lebih cenderung untuk putus sekolah dan berkontribusi terhadap siklus kemiskinan antargenerasi. Sangat penting bahwa anak-anak secara memadai siap untuk memulai sekolah dasar, mulai sekolah tepat waktu dan menerima komprehensif pendidikan berkualitas tinggi.

Selain itu, masyarakat harus mengatasi diskriminasi gender sejak lahir. Pada saat mereka memasuki usia prasekolah, kebanyakan anak telah mengadopsi peran gender sosial, diterima di pergaulan dan model perilaku, yang memiliki dampak yang sangat besar pada pendidikan dan kehidupan mereka.
Dengan mendapatkan anak-anak siap untuk sekolah, kita mempersenjatai mereka dengan alat yang diperlukan untuk membangun kehidupan memuaskan, menjadi warga negara yang produktif dan mengambil tempat mereka dalam komunitas global.
source : Kompas

 
Departemen Pendidikan dan Dirjen Kebudayaan tentang PAUD, Pendidikan Non-formal dan Informal, Lydia Freyani Hawadi, telah meminta perusahaan negara dan swasta untuk mendukung upaya pemerintah dalam memperluas akses pendidikan anak usia dini (PAUD) dengan termasuk pengembangan PAUD di mereka CSR program. Populasi anak usia dini di negara ini lebih dari 30,1 juta anak, dengan 19,7 juta dari mereka masih tanpa akses ke PAUD.

19.7 Million Children Still Without Access to PAUD
Comments
1 Comments

1 comments :