Berisi informasi tentang kesehatan, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo, berbagai puisi, tv streaming, science dan informasi yang berguna untuk kehidupan masyarakat

Tentang Perekonomian di Indonesia

Bisnis dan Ekonomi Indonesia

Bisnis dan Ekonomi Indonesia - Ekonomi Indonesia yang utama adalah didasarkan pada pertanian dan minyak. Pada sekitar 90% penduduk bergerak di bidang pertanian. Di sektor pertanian, Indonesia sendiri telah menjadi negara berswasembada beras dan tidak perlu mengimpor bahan makanan pokok seperti itu selama bertahun-tahun. Sebelumnya, minyak dan gas yang digunakan untuk menjadi penghasil devisa utama, tapi peningkatan konsumsi domestik dan produksi minyak stagnan kini telah membuat Indonesia sendiri sebagai negara pengimpor minyak. Pariwisata terus mendapatkan manfaatnya dan muncul sebagai penghasil devisa utama bagi negara. Indonesia kaya akan sumber daya alam seperti produk kehutanan, karet, kopi, teh, timah, nikel, tembaga, produk sawit dan ikan yang memberikan kontribusi penting terhadap pendapatan ekspor.


Indonesia menerapkan sistem valuta asing liberal dan memiliki beberapa pembatasan transfer luar negeri, dan secara umum memungkinkan konversi ke dan dari mata uang asing. Mata Uang Rupiah terkait dengan sekeranjang mata uang mitra dagang utama Indonesia. Nilai tukar kesatuan memungkinkan untuk fluktuasi.Dengan tujuan distribusi yang lebih adil dari hasil pembangunan, pemerintah memberikan prioritas tinggi untuk ekspansi di daerah yang kurang berkembang dari negara dan penciptaan kesempatan kerja bagi angkatan kerja negara berkembang. Untuk menarik modal asing, insentif tertentu diberikan dan beberapa sektor yang terbuka untuk investasi asing. Pada masa sekarang yang masih hangat dibicarakan seperti pengembangan teknologi gas alam - shale gas bekerjasama dengan Amerika yang memungkinkan untuk membantu sumber energi negara.

Perekonomian Indonesia


Indonesia memiliki ekonomi berbasis pasar di mana pemerintah memainkan peran penting. Ada 141 BUMN, dan pemerintah mengelola harga beberapa bahan pokok, termasuk bahan bakar, beras, dan listrik. Pada pertengahan 1980-an, pemerintah mulai menghilangkan hambatan peraturan untuk kegiatan perekonomian  ekonomi. Langkah-langkah yang ditujukan terutama pada sektor eksternal dan finansial dan dirancang untuk meningkatkan lapangan kerja dan pertumbuhan di sektor ekspor non-minyak. Produk domestik bruto riil tahunan (PDB) rata-rata hampir 7% 1987-97 dan sebagian analis mengakui Indonesia sebagai pasar utama industri baru perekonomian yang muncul pada masa itu.

Krisis keuangan Asia pada tahun 1997 diubah lanskap ekonomi daerah. Dengan depresiasi mata uang Thailand, komunitas investasi asing dengan cepat mengevaluasi ulang investasi di Asia. Investor asing dibuang aset dan investasi di Asia, meninggalkan Indonesia yang paling terkena dampak di wilayah tersebut. Pada tahun 1998, Indonesia mengalami pertumbuhan PDB negatif sebesar 13,1% dan pengangguran naik menjadi 15% -20%. Sebagai buntut dari krisis keuangan 1997-1998, pemerintah mengambil hak asuh porsi yang signifikan dari aset sektor swasta melalui restrukturisasi utang, tetapi kemudian menjual sebagian besar aset-aset ini, rata-rata 29% kembali. Indonesia kembali pulih, meskipun lebih lambat daripada beberapa negara tetangga, dengan rekapitalisasi sektor perbankan, meningkatkan pengawasan pasar modal, dan mengambil langkah-langkah untuk merangsang pertumbuhan dan investasi, khususnya di bidang infrastruktur. Pertumbuhan PDB terus meningkat dalam dekade berikutnya, mencapai pertumbuhan riil sebesar 6,3% pada tahun 2007 dan pertumbuhan 6,1% pada tahun 2008. Meskipun pertumbuhan melambat menjadi 4,5% pada tahun 2009 diberikan mengurangi permintaan global, Indonesia merupakan ketiga tercepat dari G-20 anggota, membuntuti hanya China dan India. Pertumbuhan rebound pada tahun 2010 menjadi 6,1% dan mencapai 6,2% -6,5% pada tahun 2011. Kemiskinan dan pengangguran juga menurun di tengah krisis keuangan global, dengan tingkat kemiskinan turun menjadi 12,5% (Maret 2011) dari 13,3% tahun sebelumnya dan tingkat pengangguran jatuh ke 6,6% (Februari 2011) dari 6,8% di tahun sebelumnya .

Meningkatkan prospek pertumbuhan di Indonesia dan kebijakan ekonomi makro yang sehat memiliki banyak analis menunjukkan bahwa itu akan menjadi anggota terbaru dari "BRIC" pengelompokan pasar terkemuka muncul. Pada Desember 2011, Fitch Ratings menaikkan peringkat utang Indonesia menjadi investment grade. Sebuah upgrade mirip dengan investment grade diharapkan dari Standard and Poor dan Moody.

Dalam reaksi terhadap gejolak keuangan global dan perlambatan ekonomi di akhir 2008, pemerintah bergerak cepat untuk meningkatkan likuiditas, pembiayaan alternatif aman untuk mendanai anggaran ekspansif dan bagian aman dari program stimulus fiskal senilai lebih dari $ 6 miliar. Tindakan kunci untuk menstabilkan pasar keuangan termasuk meningkatkan deposit asuransi jaminan twentyfold, menjadi Rp 2 miliar (sekitar US $ 235.000), mengurangi persyaratan cadangan bank, dan memperkenalkan peraturan devisa baru yang membutuhkan dokumentasi untuk pembelian valuta asing yang jumlahnya melebihi US $ 100,000 / bulan. Sebagai anggota G-20, Indonesia telah mengambil peran aktif dalam penanggulangan G-20 terkoordinasi terhadap krisis ekonomi global.

Kebijakan Ekonomi Indonesia

Setelah menjabat menjadi presiden pada tanggal 20 Oktober 2004, kebijakan ekonomi dari Presiden Yudhoyono yaitu bergerak cepat untuk menerapkan "pro-pertumbuhan, pro-poor, pro-lapangan kerja" program ekonomi, yang ia teruskan dalam masa jabatan kedua. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) merilis Rencana Pembangunan Jangka Menengah 2010-2014 difokuskan pada pengembangan "sejahtera, demokratis dan berkeadilan" Indonesia. Rencana Pembangunan Jangka Menengah menargetkan pertumbuhan ekonomi rata-rata 6,3% -6.8% untuk periode tersebut, mencapai 7% atau di atas tahun 2014, pengangguran dari 5% -6% pada akhir tahun 2014, dan tingkat kemiskinan 8% -10 % pada akhir 2014.

Tim ekonomi Presiden Yudhoyono dalam administrasi kedua dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa. Sri Mulyani Indrawati sebagai Menteri Keuangan terus sampai dengan Mei 2010, ketika ia mengundurkan diri untuk mengambil posisi senior di Bank Dunia. Dia digantikan oleh Agus Martowardojo, seorang bankir yang sangat dihormati yang telah memimpin bank BUMN terbesar di Indonesia. Pada bulan Juli 2010, Komisi XI DPR di Indonesia menyetujui pengangkatan Darmin Nasution sebagai Gubernur Bank Indonesia, menyusul kekosongan 14-bulan posisi setelah mantan Gubernur BI Boediono mengundurkan diri untuk menjadi cawapres Yudhoyono. Pada bulan Mei 2010, Presiden Yudhoyono membentuk Komite Ekonomi Nasional untuk memberikan rekomendasi strategis untuk mempercepat Komite Inovasi Nasional untuk memberikan masukan dan rekomendasi pembangunan dan ekonomi nasional untuk meningkatkan produktivitas nasional, menciptakan budaya inovasi, dan mempercepat pertumbuhan ekonomi.

2 comments

  1. mantap mas artikelnnya ini bisa dijadikan referensi, thank dah berbagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ok mas,..semoga bermanfaat bagi semua juga :)

      Delete