Berisi informasi tentang kesehatan, komputer, android, blackberry, internet, tips bloging, seo, berbagai puisi, tv streaming, science dan informasi yang berguna untuk kehidupan masyarakat

Perubahan Iklim di Bumi

Perubahan Iklim – Efek Rumah Kaca

Perubahan iklim di bumi terjadi dengan adanya berbagai faktor alami atau juga akibat ulah manusia. "Efek rumah kaca" adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan retensi panas di atmosfer bumi (troposfer). Dalam penggunaan istilah sehari-hari sering merujuk pada pemanasan global dan disempurnakan dengan anggapan mungkin terjadi karena meningkatnya konsentrasi gas jejak tertentu di atmosfer. Gas-gas ini secara umum dikenal sebagai gas rumah kaca. Konsentrasi dari mereka telah meningkat secara signifikan selama abad ke-20 dan ke-21, dan sebagian besar dari peningkatan ini disebabkan sumber daya manusia, yaitu antropogenik, maka adanya istilah “Antropogenik Global Warming (AGW)”. Selain itu, meskipun sebagian besar sumber emisi antropogenik dapat diidentifikasi di negara-negara tertentu, efeknya sama sekali tidak terbatas dengan semua negara-negara di dunia secara global.

Efek Rumah Kaca


Efek rumah kaca itu sendiri terjadi ketika radiasi matahari gelombang pendek (yang tidak terhalang oleh gas-gas rumah kaca) memanaskan permukaan bumi, dan energi yang dipancarkan kembali melalui atmosfer bumi sebagai panas, dengan gelombang yang lebih panjang. Pada panjang gelombang 5-30μm banyak radiasi termal ini diserap oleh uap air dan karbon dioksida, yang pada gilirannya memancarkan atau radiasi, sehingga memanaskan atmosfer. Hal ini terjadi alami dan apa yang membuat Bumi layak huni untuk manusia karena hangat, tetapi jika berlebih akan mengakibatkan panas yang merusak. Tanpa efek rumah kaca suhu  pada malam hari akan menurun dan suhu permukaan bumi rata-rata akan sekitar minus 18 ° C, hampir sama seperti di bulan, yang tidak memiliki selubung atmosfer seperti di bumi.




Dalam hal meningkatkan efek rumah kaca, atau kemungkinan AGW, isu tertentu difokuskan di 8-18μm band yang mana uap air akan lemah kadarnya. Penyerap radiasi dan di mana radiasi termal Bumi adalah terbesar. Peningkatan konsentrasi gas radiasi CO2 dan lainnya di sini berarti bahwa lebih sedikit panas yang hilang ke angkasa dari atmosfer bumi yang lebih rendah, dan suhu di permukaan bumi akan cenderung meningkat.

Serta pertimbangan Band, metana adalah gas rumah kaca yang lebih kuat karena memiliki lebih banyak atom dalam molekul daripada CO2. Efek radiasi disebabkan oleh penyerapan inframerah, dan molekul dengan atom yang menyerap energi inframerah lebih banyak. Serapan IR adalah dengan elektron yang ikatan antar atom dalam molekul dan atom-atom cara bergetar. Lebih banyak obligasi = getaran lebih = penyerapan lebih IR. Molekul diatomik, seperti 02 dan N2 yang sebagian besar yang membuat atmosfer kita, menyerap sangat sedikit IR. CO2, dengan dua obligasi, menyerap sebagian IR, tetapi gas yang paling berlimpah berikutnya sehingga efeknya adalah signifikan.

Sejumlah indikator menunjukkan bahwa pemanasan akibat peningkatan kadar gas rumah kaca memang diamati sejak tahun 1980, meskipun beberapa masking oleh aerosol. Satu masalah adalah bahwa sementara suhu udara global yang tampaknya telah meningkat sekitar 0.6oC selama abad terakhir, ini telah tidak teratur daripada stabil, dan tidak berkorelasi dengan baik dengan meningkatnya volume gas rumah kaca - terutama CO2 - konsentrasi. Sementara jumlah yang konsisten dengan variabilitas iklim alami, beberapa tahun terpanas dalam catatan telah terjadi di dekade terakhir. Namun, iklim adalah sistem yang kompleks dan faktor lain mempengaruhi suhu global di bumi.

Faktor balancing

Peran utama dari uap air dalam menyerap radiasi termal dalam beberapa hal penyeimbang dengan fakta bahwa ketika kental menyebabkan efek albedo yang mencerminkan sekitar sepertiga dari sinar matahari kembali masuk ke ruang angkasa. Efek ini ditingkatkan oleh aerosol sulfat atmosfer dan debu, yang menyediakan inti kondensasi. Hampir setengah sulfat di atmosfer berasal dari emisi sulfur dioksida dari pembangkit listrik dan industri, terutama di belahan bumi utara.

Gunung berapi telah memberikan kontribusi besar terhadap debu dan aerosol asam tingkat tinggi di atmosfer. Letusan Gunung Pinatubo pada tahun 1991 di Filipina mengurangi suhu rata-rata sekitar setengah derajat C. Sementara di tingkat bawah dalam aerosol sulfat atmosfer dan debu yang berumur pendek, materi tersebut di stratosfer tetap selama bertahun-tahun, meningkatkan jumlah sinar matahari. Oleh karena itu, untuk saat ini, efek pendinginan balancing diperlukan di permukaan bumi. Di belahan bumi utara aerosol sulfat diperkirakan melawan hampir setengah efek pemanasan akibat efek rumah kaca. Namun, di banyak negara sekarang ada program untuk mengurangi emisi sulfur dioksida dari pembangkit listrik, karena emisi ini menyebabkan hujan asam. Oleh karena itu faktor balancing ini akan berkurang dan tingkat kenaikan suhu karena gas rumah kaca dapat meningkat kembali. Melepaskan aerosol sulfat cenderung setara dengan peningkatan kadar CO2 oleh 100ppm, menurut ilmuwan senior iklim Inggris.

2 comments

  1. makanya mas, rumah saya ndak saya pasang kaca semua klw dampaknya sangat merugikan penduduk di bumi. hahahaa
    oh iya,,,mestinya ada gerakan penghijauan secara nasional atau secara serempak di seluruh dunia. kan hebat tuh ide saya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe,..bnrn g dipasangin kaca apa mba?? :)

      saya juga dukung hal itu dan mulai lindungi bumi kita dari diri kita sendiri dlu mba... ^_^

      Delete